dalam KIAT DAN SARAN, Rehabilitasi di Rumah

Artikel Rehabilitasi di rumah hari ini adalah tentang “Auditory Memory atau Memori Pendengaran”. Mungkin, Anda belum pernah mendengar istilah ini sebelumnya, namun hal ini penting karena memungkinkan kita untuk berkomunikasi dengan orang lain dalam kehidupan sehari-hari. Untuk anak-anak dengan gangguan pendengaran, perkembangan kemampuan memori pendengaran ini mungkin terganggu.

Di artikel ini, Kami akan membahas lebih jauh tentang apa itu memori pendengaran, dan memaparkan beberapa kegiatan sederhana yang dapat Anda lakukan di rumah, untuk membantu si kecil mengembangkan keterampilan memori pendengaran mereka.

Apa Itu “Memori Pendengaran”?

Semua orang akan menggunakan memori pendengaran ketika berkomunikasi setiap hari. Pemantauan keterampilan memori pendengaran anak-anak dengan gangguan pendengaran, sangatlah penting untuk melihat perkembangan bicara dan bahasa mereka.

Proses pengembangan memori pendengaran terdiri dari empat langkah:

1. Menghadiri dan mendengarkan informasi yang diucapkan, misalnya, pertanyaan atau instruksi
2. Memproses informasi dan memahami artinya
3. Menyimpan informasi dalam memori jangka pendek untuk menindaklanjutinya saat ini dan lalu mengikuti instruksi, atau dalam memori jangka panjang untuk mengingat informasi tersebut di lain waktu
4. Mengingat informasi yang telah Anda dengar sebelumnya

Mengapa “Memori Pendengaran” Penting?

Memori pendengaran sangat diperlukan untuk mendukung banyak interaksi sehari-hari kita dengan orang lain. Memori pendengaran memungkinkan kita untuk:

  • Menjawab pertanyaan: Memori pendengaran jangka pendek diperlukan untuk mendengarkan pertanyaan, memprosesnya, menyimpan informasi dan kemudian merumuskan respon yang akan diberikan.
  • Mengikuti instruksi: Memori pendengaran jangka pendek diperlukan untuk mendengarkan instruksi, mengingatnya dan kemudian mengambil tindakan.
  • Menghasilkan frase dan kalimat: Memori pendengaran diperlukan untuk menyatukan kata-kata yang akan dirangkai menjadi frase dan kalimat.
  • Untuk anak-anak, memori pendengaran penting untuk mempelajari kata-kata baru, konsep dan struktur kalimat. Seorang anak perlu hadir untuk bisa memproses, menyimpan dan kemudian mengingat kata-kata dan konsep-konsep baru untuk kemudian bisa menggunakannya di lain waktu.

 

Bagaimana Saya Dapat Membantu Membangun Kemampuan “Memori Pendengaran” Anak Saya?

Saat Anda memberikan arahan kepada anak Anda di rumah, jangan lupa juga untuk memikirkan berapa banyak elemen penting dalam instruksi Anda. Elemen kritis adalah kata kunci atau ide utama dalam instruksi — bisa disebut bagian penting yang perlu dipahami anak untuk mengikuti instruksi. Jika anak Anda sudah dapat mengikuti instruksi dengan satu elemen penting, misalnya, “Di mana kucingnya?”, Coba buat instruksi Anda lebih kompleks dengan memberikan anak Anda instruksi dengan dua elemen penting, misalnya “Saya butuh sendok dan cangkir” atau “Ambilkan buku yang besar”. Hal ini akan membantu untuk membangun keterampilan memori pendengaran mereka.

Jika anak Anda dapat mengikuti instruksi dengan dua elemen penting, maka Anda bisa menaikan levelnya ke tiga elemen!

Elemen penting dalam instruksi Anda harus mencakup berbagai jenis kata. Sebagai contoh:

  • Dua objek (mis. “Berikan aku bola dan sepatu”)
  • Kata tindakan + objek (mis. “Cuci anjing”, “beri makan kuda”, “Anak kucing sedang tidur”)
  • Kata tindakan + kata tindakan (mis. “Lompat dan duduk”)
  • Menggambarkan kata + objek (mis. “Bola besar”)
  • Kata lokasi + objek (mis. “Di bawah meja”)

Karena kami ingin membangun keterampilan memori pendengaran anak Anda, maka hanya berikan instruksi melalui verbal saja dahulu. Jika anak Anda tidak dapat mengikuti instruksi, ulangi dan berikan mereka petunjuk seperti memberi isyarat pada objek yang Anda bicarakan.

Dalam video ini, Jessica dan ibunya memainkan permainan penghalang. Ibu Jessica memberikan instruksi dengan dua elemen (“Letakkan kakek di pintu depan”, “letakkan ayah di dapur”) dan tiga (“Letakkan bocah laki-laki di kamar tidur kecil dekat meja”) yang harus diikuti Jessica. Selanjutnya, Jessica pun bisa bergantian memberikan instruksi pada ibunya.

Anda juga dapat mengunduh permainan papan House Rumahku ’di sini. Berikut adalah beberapa ide lain untuk membangun “memori pendengaran” anak Anda di rumah.

Kegiatan Apa Yang Dapat Kita Lakukan Dengan Anak-Anak yang Usianya Masih Muda?

  • Pada waktu makan, dorong anak Anda untuk membantu Anda menyiapkan hal-hal yang Anda butuhkan dengan memberi mereka instruksi seperti “letakkan sendok di atas meja”, “lap meja”, “Saya ingin potongan kecil apel”.
  • Saat merapikan, “letakkan balok Anda di keranjang”
  • Ketika bersiap-siap untuk sekolah, “kita perlu menaruh botol air dan topi Anda di ransel Anda”.
  • Mainkan game dengan tokoh atau boneka seperti game pergi piknik atau berbelanja, di mana Anda dapat bergiliran membagikan barang kepada boneka yang berbeda, misalnya “Teddy akan membeli susu. Masukkan susu ke dalam keranjang teddy ”atau“ Berikan sepotong kue pada boneka itu ”.

 

Kegiatan Apa Yang Dapat Kita Lakukan Dengan Anak-Anak Yang Lebih Tua

  • Berikan instruksi yang lebih kompleks dengan memasukkan
    • Frasa gabungan (mis. Pria itu menonton TV dan kemudian makan malam)
    • Elemen waktu “sebelum” atau “setelah”
      • “Setelah pria itu mengendarai sepedanya, dia mencuci mobilnya”
      • “Sebelum tidur, kamu harus mencuci muka”
    • Mainkan mata-mata. Ini akan mendorong anak Anda untuk mendengarkan, memproses dan mengingat sejumlah elemen penting dari deskripsi yang Anda buat untuk dapat mengidentifikasi objek. Misalnya “Saya memata-matai sesuatu yang Anda buka di luar, kami menggunakannya saat hujan dan membuat kami kering, milikku berwarna merah”.
    • Mainkan “Kapal perang” atau buat game penghalang Anda sendiri seperti menggambar

     

    Comments

    Recent Posts